Nasi Jagung Pengobat Rindu

nasi jagung

Beruntung sekali aku masih bisa bernostalgia dengan nasi jagung pengobat rindu. Makanan sederhana, yang sering dipandang sebelah mata, padahal proses pembuatannya sukar luar biasa. Udah susah buatnya, harganya murah banget pisan.

Di Semarang, salah satu tempat yang pasti ada jualan nasi jagungnya ya pasar tiban Minggu pagi di seputaran Stadion Diponegoro. Ada ibu-ibu, atau lebih tepatnya embah-embah, jualannya hanya nasi jagung dan tape ketan yang dibungkus kecil-kecil. Udah paten nih embah. Sejak pasar tiban Minggu pagi dulu digelar di lapangan Simpang Lima, hingga akhirnya dipindah lokasi depan Stadion Diponegoro itu, si embah tetap pemilik paten nasi jagung ini, nggak ada yang nyaingin. πŸ˜‰

Inilah bagian dari si nasi jagung pengobat rindu tadi :

nasi jagung
Nasi Jagung
gudangan
Urap / gudangan

Paduan nasi jagung dan urap itu, sumpeeee klop banget. Nasi jagung yang lembut luar biasa, bertemu dengan urap yang kaya akan bumbu. Seperti pasangan suami istri yang saling melengkapi πŸ™‚

Masih ada lagi nih penambah keserasian nasi jagung ini :

Bothok Mlandhing
Bothok Mlandhing

I don’t know what we shud call it in Bahasa hihihiii… Bothok tau kan ya? Olahan dari kelapa parut yang dibungkus dengan daun pisang kecil-kecil gitu. Di dalamnya ada mlandhing alias metir atawa petai cina. Pujaan dunia nih lauk yang satu ini. Coba cari di Manhattan saja, mana ada masakan ini hehehee… *digetok presiden Amrik πŸ˜€

Rempeyek Teri
Rempeyek Teri

Pelengkap lainnya adalah rempeyek teri yang akan krauukk kraauuukk menemani acara santap nasi jagung pengobat rindu tadi. Top abis lah *ngacungin jempol sembari ngremove rempeyek ke piring suami πŸ˜€Β  Uhuk uhuuukk.. yang enggak ngiler liat si rempeyek seksi ini mana suaranyaaaaa… πŸ˜‰

1 set nasi jagung tadi harganya tiga ribu rupiah. Duh embah, kenapa enggak sepuluh ribu, aku mbayangin betapa ribetnya dirimu membuat nasi jagungnya. Beneran ini enggak bercanda, proses pembuatan nasi jagung sungguh ribet (silakan di-browse aja ya, ntar klo aku posting juga bisa jadi novel malahan).

Silakan bagi yang ingin menikmatinya, datang saja di pasar tiban Minggu pagi itu (yang dari luar Semarang boleh loh dibela-belain ke sini hihiiii…). Tanya aja ke pedagang lainnya penjual nasi jagung di sebelah mana (rada nomaden soalnya, rebutan lapak cepet-cepetan). Monggo diborong nasi jagung murmer ini, plus tape ketannya yang mantep banget. Tape ketan itu 10 bungkus harganya empat ribu rupiah.

What an amazing culinary….

Advertisements

12 thoughts on “Nasi Jagung Pengobat Rindu

  1. di tukang sayur juga ada Mak,saya juga suka. baru disini sih makan nasi jagung yang bentuknya begitu, soalnya beda dg yg dijogja.saya paling seneng dg urap kencinya. dan harganya cuma seribu rupiah,iya cuma seribu..

    Nah, ini keren banget nih, tukang sayur yg pantas jadi idola. Titip 10 bungkus ya Mba πŸ˜‰

  2. Aku ko blm pernah tau ada yg jual nasi jagung dstu ya Mbak? Believe it nor not aku blm pernah blas mkn nasi jagung…. Ckckck… Terlalu!!! πŸ˜›

    Kesian sekali sih hidupmu Dekmun, enak banget loh padahaaaalll πŸ˜‰

  3. aku juga seneng banget sama nasi jagung. di tempatku biasanya yang jual cuman hari minggu aja, harganya 1500 porsinya juga lumayan gede, liat fotonya mbak, aku jadi pengen cepet2 hari minggu deh πŸ˜€

    Hayuukk buruan beliii…

  4. ummi wafi

    Haduh jadi kangen kampung, di sragen juga ada mba’… sampe ngeces saya bacanya.
    Mana lagi hamil begini, , , cari dimana kalau di jakarta begini.

hayuukk icip-icip dulu via komen ya :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s